Dibaca :

Kamis, 23 Februari 2012

Dokumen Wikileaks Tentang Pembunuhan Wartawan di Papua


Allan Nairn
Oleh: Arkilaus Baho
Pada 11 Desember 2010 pukul 9:36
Untuk disiarkan segera: 13 Agustus 2010

PRESS RELEASE

Indonesia: Risiko Kehidupan Jurnalis untuk Pelaporan Dampak Lingkungan dan Politik Lokal

Kematian baru-baru ini dua jurnalis lingkungan, Ardiansyah Matra'is di Papua dan Muhammad Syaifullah di Kalimantan, dan seri ancaman diterima oleh setidaknya empat wartawan lokal dalam jangka-up untuk pemilu lokal di Papua, menggarisbawahi tekanan kuat yang dihadapi oleh para jurnalis ketika meliput degradasi lingkungan dan politik lokal di Indonesia. PASAL 19 sangat prihatin tentang pelanggaran-pelanggaran ini dan meminta Pemerintah Indonesia untuk memastikan bahwa media mampu beroperasi di lingkungan yang bebas dari paksaan, tekanan dan pelecehan, termasuk laporan tentang perubahan iklim dan masalah lingkungan.

Penyebab kematian Ardiansyah Matra'is, seorang jurnalis yang bekerja di Papua, tetap diketahui karena tubuhnya yang telanjang ditemukan di sungai Gudang Arand di Merauke pada 30 Juli, dengan lengannya terikat pada pohon, setelah hilang selama dua hari. Polda Papua mengatakan bahwa keluarga korban telah enggan untuk memberikan izin autopsi.

Matra'is adalah wartawan untuk penyiar televisi nasional Anteve, sebelum bergabung penyiar TV lokal Merauke. Dia telah menerima ancaman kematian pada hari-hari sebelum nya hilangnya, dan diduga diculik tahun lalu oleh tentara yang mengancam membunuh keluarganya setelah ia menulis serangkaian artikel untuk majalah Jubi tentang ilegal logging oleh perwira militer setempat.

wartawan lainnya di Papua menerima serangkaian ancaman melalui SMS di-up untuk menjalankan 8 Agustus pemilihan bupati di Merauke. Dalam satu insiden, Lala, wartawan Bintang Papua, menerima surat berlumuran darah yang berbunyi: "Ingat, kami tidak bermain-main dengan ancaman kami. Kita tahu bahwa polisi sedang mencari pelaku. Maaf, kami tidak berlama-lama. Anda mati "Dia telah telah diambil ke dalam! pelindung tahanan oleh polisi.

Pada tanggal 26 Juli, lingkungan wartawan Muhammad Syaifullah ditemukan tewas di rumah di Balikpapan, Kalimantan. Syaifullah adalah kepala biro Borneo Kompas,koran harian terbesar di Indonesia, dan dilaporkan secara ekstensif tentang pembalakan liar dan isu lingkungan yang berkaitan dengan penambangan batubara. wartawan setempat percaya bahwa Syaifullah - Yang ditemukan buih di mulutnya - diracun, casting keraguan pada autopsi laporan yang disebabkan penyebab kematian ke perdarahan otak sebagai akibat dari diabetes dan hipertensi.

Kasus-kasus ini adalah bukti dari risiko berkembang yang dihadapi oleh wartawan ketika melaporkan tentang degradasi lingkungan dan lokal politik di Indonesia, dengan meningkatnya ancaman sebelumnya untuk pemilu lokal. Dalam 12 bulan terakhir, Aliansi Jurnalis Indonesia (AJI) mendokumentasikan 40 kasus kekerasan terhadap jurnalis dengan 12 kasus kekerasan brutal dalam laporan baru-baru ini. Perlindungan terhadap aliran bebas informasi dan debat publik yang mendasar bagirealisasi demokrasi bermakna dan mitigasi dampak lingkungan. PASAL 19 meminta pemerintah Indonesia untuk melakukan menyeluruh dan tidak memihakpenyelidikan serangan-serangan terhadap wartawan dan untuk membawa pelaku kekerasan ke pengadilan.

"Wartawan harus mampu beroperasi di lingkungan yang aman bebas dari intimidasi," kata Dr Agn├Ęs Callamard, PASAL 19 Direktur Eksekutif. "Upaya untuk memerangidampak perubahan iklim akan secara signifikan merusak harus tindak kekerasan seperti terhadap wartawan itu tidak dihukum. " Dalam laporan Perubahan Iklim untuk Kebebasan Berekspresi dan Kebebasan Informasi, diterbitkan pada bulan Desember tahun lalu, PASAL 19 telah menunjukkan bahwa iklim perubahan perdebatan dan intervensi sejauh ini telah gagal untuk sepenuhnya mengintegrasikan dan jaminan kebebasan berekspresi, dan bahwa wartawan di seluruh dunia telah diancam,dilecehkan atau dituntut oleh pemerintah atau perusahaan, dan mempertaruhkan hidup mereka untuk menutupi degradasi lingkungan.


CATATAN UNTUK EDITOR:• Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi: Amy Sim, Senior Program Officer untukAsia, PASAL 19, di amy@article19.org, atau +44 207 324 2500• Untuk melihat PASAL 19 laporan Perubahan Iklim untuk KebebasanEkspresi dan Kebebasan Informasi,
kunjungi: 

ARTICLE 19 adalah sebuah organisasi hak asasi manusia independen yang bekerja di sekitardunia untuk melindungi dan mempromosikan hak untuk kebebasan berekspresi. Dibutuhkan nyanama dari Pasal 19 dari Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, yangmenjamin kebebasan berbicara.
@Westapua-arki

Menurut Anda

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.