Dibaca :

Minggu, 26 Mei 2013

Islamisasi Papua Berjubah Pendidikan Gratis



fairfax media

Oleh: Good Weekend dan Fairfax Media

Papua  telah digarap dari beragam sudut kepentingan. Ini cara-cara yang dipakai untuk  merubah orang Papua. Visi misi dari pemerintah, organisasi masyarakat dan pelopor ekonomi imperialis  pun sama. Apakah yang salah  dengan  rakyat  Papua sehingga metamorfosis kepentingan- kepentingan terselubung dengan legalnya begitu mudah masuk dan menggayang orang-orang disini. Inikah filsafat Papua yang mengatakan: satu piring beragam sendok?

Rekrutmen para penghulu agama untuk berdakwah disini bukan baru. Setelah kepala suku Asmat masuk islam, ratusan orang dari suku Nebes di Sorong Selatan ramai-ramai membaca kalimat syahadat sebagai syarat menjadi seorang mualaf. Kini ada penelusuran (investigasi) dan menjijikkan. Ya, karena misinya sudah penipuan berjubah pendidikan gratis. Sarana pendidikan dijarah hanya demi kepentingan golongan dan pemeluk agama. Apalagi sistem pendidikan saat ini yang materi kurikulumnya bias agama pula.

Beda, jika menjadi mualaf hanya karena keyakinan pribadi dan bukan paksaan terselubung. Beberapa artis dan pemain bola yang akhir akhir ini menjadi mualaf atas keiklasan pribadi tanpa kepentingan apapun dibalik itu. Konon misi pendidikan gratis demi meng-islamkan anak anak Papua sungguh kemunafikan yang tak berperikemanusiaan.

Jubah Pendidikan Gratis Sebagai Tameng Semata
Ada kepala polisi di pedalaman Papua tepatnya di sekitar pegunungan tengah tugasnya merekrut anak-anak usia dini, laki laki maupun perempuan yang ada disini untuk menghubungkannya dengan ormas tersebut untuk dibawa ke pulau Jawa dan di jebloskan kedalam pesantren. Setelah tamat, anak anak itu akan menjadi ustad di bumi Papua. Begitulah penelusuran yang dilakukan oleh Good Weekend[1]; Mereka mengambil anak-anak kita. Publikasi investigasi ini pada 4 Mei 2013 oleh Michael Bachelard dari  Indonesia koresponden Fairfax Media.

Pemuda Papua Barat  dipindahkan ke sekolah-sekolah agama Islam di Jawa untuk "pendidikan ulang", tulis Michael Bachelard. Orang-orang yang mengambil Yope adalah bagian dari lalu lintas terorganisir orang orang yang mengincar anak anak muda Papua Barat. Selama enam bulan, Good Weekend investigasi telah mengkonfirmasi bahwa anak-anak, diperkirakan jumlahnya ribuan, telah tertarik pergi selama satu dekade terakhir atau lebih. dengan janji pendidikan gratis. Wilayah dimana sekolah-sekolah miskin dan keluarga miskin, tanpa biaya sekolah dengan mudah direkrut.

Tapi untuk beberapa anak-anak, yang mungkin seusia lima tahun, ketika mereka tiba di lokasi, mereka sadar mereka telah direkrut oleh "pesantren", dimana waktu untuk mempelajari matematika, ilmu pengetahuan atau bahasa dikerdilkan oleh jam yang dihabiskan di masjid. Seperti seorang pemimpin pesantren mengatakan, "Mereka belajar untuk menghormati Allah, yang merupakan hal utama." Sekolah-sekolah ini memiliki satu tujuan: untuk mengirim lulusan mereka kembali ke wilayah dimana mayoritas Papua kristen untuk menyebarkan misi tentang Islam.
Ketika ditanyakan kepada 100 anak laki-laki dan perempuan Papua di sekolah Rasul Daarur yang terletak diluar Jakarta, ingin jadi apa ketika mereka tumbuh dewasa? dan mereka pun berteriak, Ustad, Ustad (guru agama)
Lanjut investigasi ini, di Papua, khususnya di dataran tinggi, masalah identitas agama dan budaya eskalasinya cukup tinggi. Data sensus selama empat dekade terakhir menunjukkan bahwa penduduk pribumi kini dicocokkan jumlahnya dengan pendatang baru, sebagian besar Muslim, dari bagian lain Indonesia. Dominasi pendatang dengan  ekonomi baru, khususnya di bagian barat provinsi, efektif meminggirkan penduduk asli. Imigrasi Ini berarti bahwa masyarakat adat Papua memiliki  ketakutan nyata  menjadi etnis  minoritas  dan agama di negari mereka sendiri – dan ini  realistis.
Cerita orang merampas anak-anak mereka menambahkan keunggulan emotif dan memiliki potensi untuk mengobarkan ketegangan di wilayah yang sudah rentan.
Selama sekitar 50 tahun, pemberontakan separatis telah aktif di Papua dan ratusan ribu orang meninggal dalam upaya mereka untuk mendapatkan kemerdekaan untuk provinsi. Kristen, yang dibawa oleh para misionaris Belanda dan Jerman, menjadi  iman dari sebagian besar penduduk pribumi, dan bagian penting dari identitas mereka.

Islam sebenarnya memiliki sejarah yang lebih lama di Papua daripada Kristen, tapi lebih lunak dibandingan dengan yang dikhotbahkan di masjid-masjid  garis keras di Jawa  (dari khotbah khotbah di Mesjid jsutru menunjukan budaya garis keras yang di tularkan dari Jawa-Pen), untuk saat ini setidaknya, agama minoritas. Tapi ketika anak-anak pesantren kembali dari Jawa, iman mereka telah berubah.
"Mereka menjadi orang yang berbeda," Salah seorang pemimpin Kristen Papua, Benny Giay, memberitahu saya. "Mereka telah dicuci otak".
Sekolah-sekolah bersikeras mereka merekrut hanya siswa yang sudah muslim, tapi jelas mereka tidak terlalu rewel. Pada Daarur Rasul, saya dengan cepat menemukan dua anak kecil, Filipus dan Aldi, yang mualaf - baru mengkonversi (menjadi mualaf) dari agama mereka yang kristen. Salah satu organisasi Islam radikal, Al Fatih Kafah Nusantara (AFKN), tidak mengubah niatnya, dan menggunakan agama untuk tujuan politik.
Pemimpin Fadzlan Garamatan mengatakan AFKN telah membawa 2.200 anak dari Papua sebagai bagian dari program nasionalistiknya  "Islamisasi". "Ketika [Papua] Islam, keinginan mereka untuk mandiri (pisah dari Indonesia) berkurang," kata Fadzlan pada halaman internet AFKN itu.
Daarur Rasul adalah setengah pesantren, setengah bangunan di kota satelit Jakarta yang disebut Cibinong. Di sini,100 anak laki-laki  dari dataran rendah (selatan ) berdiri dalam kerumunan dibalik pintu gerbang untuk menyambut kami.

Pintu gerbang terkunci karena menurut salah satu anggota staf, "mereka ingin melarikan diri". Empat puluh atau lebih anak perempuan hidup bawah dengan lebih banyak kebebasan bergerak. Kepala sekolah Ahmad Baihaqi menegaskan ia mengajarkan Islam moderat, dan anak-anak setidaknya ada tujuh, tetapi beberapa terlihat lebih muda. Dia tidak menyangkal mereka dikurung, tetapi mengatakan itu hanya selama jam belajar "untuk menempatkan disiplin pada mereka".

Kisah Kisah Anak Papua

Februari 2013 lalu, kasus telantarnya anak anak Papua dari sebuah pesantren di Tangerang mendapat tanggapan dari komnas ham Papua. Kabar ini menghilang tiba tiba karena motif negara dibalik ini? Johanes Lokobal menghangatkan tangannya di api  di tengah rau. Dari waktu ke waktu ia menjerit dan membanting dirinya sendiri dengan keras melawan dinding disebelahnya.

Desa Megapura di dataran tinggi tengah (pegunungan tengah) provinsi paling timur Indonesia, Papua Barat begitu jauh dari  persediaan yang  datang melalui udara atau hanya berjalan kaki. Johanes Lokobal telah tinggal di sini sepanjang hidupnya. Dia tidak tahu usia persisnya: "Hanya tua," katanya. Dia juga miskin. "Saya membantu di ladang. Saya peroleh sekitar 20.000 rupiah [$ 2] per hari. Aku membersihkan taman sekolah." Tapi dalam kehidupan yang keras, salah satu kesulitan terutama menyinggung dia.

Pada tahun 2005, putra satu-satunya, Yope, dibawa jauh ke Jakarta. Lokobal tidak ingin Yope pergi. Anak itu mungkin (diperkirakan ) 14 tahun usianya, tapi besar dan kuat, seorang pekerja yang baik. Orang-orang yang tak bertanggung jawab membawanya. Beberapa tahun kemudian, Yope meninggal. Tidak ada yang bisa mengatakan kapan wakyunya kepada  Lokobal, atau kapan tepatnya, dan dia tidak tahu di mana anaknya dimakamkan. Yang dia tahu, secara tegas, adalah bahwa ini tidak seharusnya terjadi. Good Weekend melansir investigasi mereka tentang perjumpaan dengan sang ayah.
"Jika dia masih hidup, dia akan menjadi orang yang merawat keluarga," kata Lokobal. "Dia akan pergi ke hutan untuk mengumpulkan kayu bakar untuk keluarga. Saya jadi  sedih."
Yope muda adalah salah satu anak laki-laki tersebut. Meskipun ia memiliki ibu tiri, ibu kandungnya telah meninggal. Baik Lani maupun Kowenip pernah mengunjungi ayah Yope itu, Johanes Lokobal, untuk menjelaskan keadaan  mereka. Ini masih melukai. "Orang-orang harus meminta izin kepada  orang tua," kata Lokobal. Namun sebaliknya, mereka hanya meminta kepada  Yope muda sendiri, yang antusias tentang petualangan ini. Beberapa teman sudah tahun sebelumnya pergi dan ia tertarik untuk bergabung dengan mereka. Ketika tiba saatnya untuk Yope untuk berangkat, itu terjadi dalam sekejap, saudara tiri Elias mengingat.
"Aku pergi ke sekolah, dan ketika saya datang kembali tidak ada orang di rumah."
Andreas Asso adalah bagian dari kelompok yang sama. Seeorang pemuda pemalu yang mencari  nafkah di Jayapura, ibukota Papua, ia 15 tahun pada saat itu. Seperti Yope, Andreas hanya memiliki satu orang tua. Ayahnya sudah meninggal dan, meskipun ibunya masih hidup, ia tinggal dengan ibu tirinya.

Seperti Yope, ia didekati secara langsung. "Mereka bertanya apakah saya ingin melanjutkan studi saya di Jakarta secara gratis," kata Andreas. "Kepala polisi tidak pernah berbicara dengan ibu tiri saya tapi dia berbicara dengan paman saya, adik ayahku, dan dia setuju. Saya lahir Kristen dan saya akan selalu menjadi orang Kristen. Kepala polisi hanya berkata kita akan dimasukkan ke dalam kost ... Jika dia  memberitahu kami itu adalah  pesantren, tidak satupun dari kita akan ingin pergi. "

Dukungan Militer Pada Misi Ini

Binaan binaan militer memang marak di bumi Indonesia. Kasus Poso, Jogja, ormas ormas anarkis, tak terlepas dari campur tangan teritorial kemiliteran yang tak bertanggungjawab yang hanya mengisi indonesia dengan kekacauan belaka.

Ini tidak diketahui berapa banyak kelompok anak-anak yang telah diambil Amir Lani dan Aloysius Kowenip. Teronce Sorasi, seorang ibu dari Wamena, mengatakan bahwa ia didekati pada 2007 atau 2008 oleh "kepala polisi", yang memintanya untuk mengirim putrinya, Yanti 5, dan putranya, Yance 11, ke Jakarta, meskipun "Kami adalah keluarga Kristen". "Aku berkata, 'tidak' karena suami saya baru saja meninggal dan kami masih berduka," kata Sorasi.

Amir Lani masih tinggal di sebuah villa di perbukitan dekat Megapura. Menurut Elias, setiap kali orang bertanya kepadanya tentang anak yang hilang dari Wamena, "dia hanya menghindari mereka". Ketika saya menghubungi Aloysius Kowenip melalui telepon, ia memberikan penjelasannya.
"Jika salah satu dari mereka telah merektrut satu orang lagi, maka, sebagai Papua, saya bangga dengan itu." Namun ketika ditanya tentang orang yang meninggal atau gagal, Kowenip tiba-tiba berakhir panggilan.
Beberapa hari kemudian, temannya Ismail Asso telepon dengan marah, maka dikirim dua ancaman melalui SMS.
"Saya mengingatkan Anda ... tidak untuk menggali informasi tentang Islam dari Wamena," tulisnya, jika tidak "wartawan asing provokatif" akan "dideportasi dari Indonesia", atau "dipecat, dibunuh oleh [orang] Wamena" 
Tulis Weekend; Dalam pergolakan Papua Barat, gerakan dan konversi anak-anak adalah ledakan politik. Kami memperingatkan beberapa kali untuk tidak mengejar cerita. Ini tidak pernah dilaporkan dalam pers Indonesia.

Ketika datang hari untuk meninggalkan, Andreas mengatakan sekelompok (satu keberangkatan terdiri dari ) 19 anak laki-laki yang diangkut menggunakan pesawat Hercules C-130 pesawat udara Indonesia di Wamena. Dengan beberapa tiket, yang termuda dari mereka hanya lima. Pesawat itu diawaki oleh orang-orang berseragam. Sudah sulit untuk memverifikasi apakah militer secara resmi terlibat.

tetapi seorang mantan panglima militer mengatakan warga sipil Papua yang diizinkan untuk membeli tiket murah untuk terbang pada pesawat militer sebagai bagian dari "corporate social responsibility" militer. "Kami tidak berbicara kepada para prajurit," kenang Andreas. "Kami takut."
Butuh waktu dua hari untuk pesawat untuk mencapai Jakarta dan, "kami tidak diberi makan atau minuman yang ditawarkan. Beberapa, terutama yang kecil, jatuh sakit ... yang muntah beberapa," kata Andreas.
"Ketika mereka datang ke desa saya, saya pikir saya ingin pergi. Tapi ketika saya berada di pesawat, semua saya pikirkan adalah, 'Saya ingin kembali ke desa saya."
"Ketika mereka mendarat di Jakarta, anak-anak didorong sekitar tiga jam ke rumah baru mereka - Jamiyyah Al-Wafa Al-Islamiyah pesantren, tinggi di lereng gunung berapi, Gunung Salak, di belakang kota regional Bogor. Kepala yayasan sekolah Al-Wafa, Harun Al Rasyid, mengingat Andreas Asso dan anak-anak dari Wamena, dan orang-orang yang membawa mereka, Amir Lani dan Aloysius Kowenip, yang ia tahu sebagai "Aloy". Kedua orang telah datang dan "menawarkan siswa" pada tahun 2005, kenangnya.
 "Aloy ambisius dalam politik, dan membawa anak-anak untuk pesantren saya adalah cara untuk meningkatkan posisinya atau citra di masyarakat," kata Al Rasyid.
Pengakuan andreas Asso dan itu berbeda dalam banyak hal tetapi mereka setuju pada satu hal : anak-anak dari desa di dataran tinggi Papua liar hanya tidak cocok masuk "Itu tidak seperti sekolah nyata karena di sekolah mereka memiliki kelas," Andreas kata.

"Dalam hal ini, kami hanya pergi ke sebuah masjid besar dan semua kita belajar tentang Islam, hanya membaca Alquran. Kadang-kadang mereka menampar kami di wajah, memukuli kami dengan tongkat kayu.Mereka memberitahu kita orang Papua yang hitam, kita memiliki kulit gelap. "

Makanan dan pendidikan di Al-Wafa gratis tetapi agama diajarkan dengan ketat. Memiliki guru dari Yaman dan pendanaan dari Saudi  dan website yang menggambarkan tentang Salafi sholeh, atau "Salafi saleh".

Tujuannya: "Menyiapkan kader pengkhotbah dan orang-orang yang bisa memanggil orang lain untuk Islam." Andreas menegaskan bahwa, seperti dia, beberapa anak-anak lain adalah orang Kristen, dan bahwa kepala sekolah merubah  nama mereka untuk membuat mereka terdengar lebih Islami - tuduhan Al Rasyid membantah.
Sementara itu, Al Rasyid mengatakan orang Papua itu merupakan rakyat jelata nakal yang menyusahkan guru mereka "karena latar belakang budaya mereka berbeda".
Dia mengatakan anak laki-laki kencing dan buang air besar di halaman sekolah dan mencuri hasil panen petani tetangga. Dia mengakui menghukum mereka dengan "memarahi" dan memukul mereka "dengan rotan di kaki". Sekitar dua atau tiga bulan setelah mereka tiba, seorang anak sakit-sakitan, Nison Asso, meninggal.

"Dia berusia 10 tahun," kata Andreas. "Dia sudah sakit di Wamena tapi ... dia meninggal. Jasadnya masih ada di Bogor karena pondok pesantren tidak memiliki uang untuk mengirim jenasah kembali, meskipun orang tuanya ingin anak mereka dikirim kembali." Al Rasyid tidak akan mengomentari nasib Nison itu. Setelah kurang dari satu tahun, itu jelas untuk kedua anak laki-laki dan sekolah bahwa percobaan itu gagal, sehingga Amir Lani dipanggil.

Andreas mengatakan ia memohon Lani membawanya pulang, namun ditolak. Sebaliknya, Lani membawa mereka ke Jakarta untuk pria Papua lain, Ismail Asso, yang dirinya pernah menjadi murid impor yang namanya diubah. Ismail mengatakan kepada anak-anak tidak ada uang untuk mengembalikan mereka ke Papua. Orang tua mereka, tampaknya, tidak pernah dikonsultasikan.

Beberapa siswa menemukan pesantren baru di Tangerang, dekat Jakarta. Kemudian mereka harus diusir dari sana karena, menurut Ismail Asso, "Anak-anak ini sudah anak yang nakal di Papua." Tapi Andreas tinggal keluar dari sekolah dan bukannya bekerja sama dengan anak lain, Muslim Lokobal, "yang juga seorang Kristen tetapi diberi nama 'Muslim'". Pasangan ini pergi untuk membuat cara mereka sendiri di kota besar.

Lagi tulis weekend, sebuah masalah terus-menerus dalam meneliti cerita ini telah menjepit turun rincian - nama, waktu dan usia. Nama telah berubah, akar budaya dihapus, dan anak-anak desa jarang tahu usia mereka sendiri. Yang tragis sebelum mengakhiri cerita Yope Lokobal menyarankan, bagaimanapun, bahwa ia mungkin anak yang sama yang Andreas Asso tahu sebagai Lokobal Muslim.

Andreas mengatakan bahwa satu malam Muslim mabuk. Tidak ada saksi mata apa yang terjadi berikutnya, dan itu adalah subjek dari lima atau lebih berbeda, account kedua tangan. Andreas adalah yang paling mengerikan.

"Dalam perjalanan kembali ke rumah kos, Muslim membuat masalah dengan masyarakat setempat, sehingga mereka memukulinya dan membunuhnya. Mereka menempatkan tubuhnya di dalam asrama. Dan karena mereka membencinya, mereka mengeluarkan salah satu matanya dan menempatkan botol di rongga mata. " Apakah adegan ini mengerikan menggambarkan kematian Yope ini? Ataukah Muslim anak laki-laki yang berbeda?

Kembali di desa Megapura, mereka dapat menumpahkan sedikit cahaya. "Ada telepon dari Jakarta ke masjid di Megapura, dan orang-orang dari masjid memberi kami berita," kenang Johanes Lokobal.

"Tidak ada penjelasan tentang bagaimana Yope meninggal." Kata saudara tiri Elias: "Itu adalah tahun 2009 atau 2010 Kami hanya mengadakan upacara berkabung di rumah, berdoa..
" Tidak ada yang tahu di mana tubuh Yope dikuburkan.
Sisa anak laki-laki yang diangkut menggunakan pesawat Hercules saat itu kini tersisa 20-an. Terakhir kali Andreas Asso mendengar dari mereka, mereka berada di Jakarta sebagai sedikit lebih baik dari pengemis - "pengamen jalanan atau bekerja di angkutan umum - asisten pembalap, mengumpulkan penumpang," katanya.

Transportasi Internal anak memiliki sejarah panjang dan terhormat di Indonesia. Sekitar 4500 anak telah dihapus dari Timor Leste selama 24 tahun pendudukan Indonesia untuk melayani, dalam kata-kata penulis Helene van Klinken dalam bukunya Making them Indonesia, sebuah "agama Islam dakwah", dan untuk mengikat daerah lebih dekat ke Jakarta. Anak-anak, ia menulis, dipilih karena mereka "mudah dipengaruhi dan mudah dimanipulasi untuk melayani tujuan-tujuan politik, ras, ideologi dan agama".

Papua telah target di masa lalu, juga. Pada tahun 1969, mantan presiden Soeharto mengusulkan mentransfer 200.000 anak-anak dari "terbelakang dan primitif Papua, masih hidup di zaman batu" ke Jawa untuk pendidikan. Kelompok lain yang didukung Saudi, DDII, digunakan untuk membawa anak-anak dari Timor Timur dan Papua. Dan hari ini, AFKN, yang terkait dengan premanisme, garis keras Front Pembela Islam (FPI), secara aktif mencari anak-anak untuk merekrut.

Atasnama Negara!

Interprestasi penafsiran sila pertama pancasila menuai masalah keagamaan di kemudian hari. Ketuhanan yang Maha Esa di tafsirkan sebagai negara beragama. Bahkan dipersepsikan mewujudkan ajaran ajaran tertu dengan cara apapun sesuai titah ketuhanan. Padahal, ketuhanan yang maha esa lebih pada Tuhan itu maha kuasa, tak bisa disamakan. Pemikiran tentang Tuhan tak akan sama dengan Tuhan itu sendiri.

Ahli hukum di Indonesia harus lebih adil dalam menafsirkan sila pancasila agar tak dikebiri dikemudian hari. Meletakkan dasar filosofi pancasila tak harus menimbulkan persepsi pengelompokan. Agama dikelompokkan dengan stigma Tuhan masing masing, padahal sama, satu Tuhan. Mari lihat lingkungan dan realitas apa yang terjadi, daripada berharap menyamakan dirimu dengan Tuhan adalah tindakan GILA!.

Akhir dari investigasi weekend menemukan komentar dari mereka yang dianggap harus bicara masalah begini. Kepala Satuan berbasis di Jakarta pemerintah Indonesia untuk Percepatan Pembangunan di Papua dan Papua Barat, Bambang Darmono, merendahkan sebagai salah satu dari "banyak masalah di Papua", dan direktur Kementerian Agama tentang pesantren, Saefudin, katanya belum pernah mendengar tentang hal itu.

Namun upaya saya (investigator) untuk menelusuri kehidupan dan kematian salah satu anak Papua telah mengungkapkan bahwa perdagangan berlangsung. Dan, dalam pelayanan tujuan agama dan politik besar, kehidupan terkadang muda yang rusak.

Daarur Rasul adalah setengah pesantren, setengah bangunan di kota satelit Jakarta yang disebut Cibinong. Di sini, anak laki-laki 100 dari dataran rendah dalam setengah kerumunan barat Papua sampai ke bar berat gerbang untuk menyambut kami. Pintu gerbang terkunci karena menurut salah satu anggota staf, "mereka ingin melarikan diri".

Empat puluh atau lebih anak perempuan hidup bawah dengan lebih banyak kebebasan bergerak. Kepala sekolah Ahmad Baihaqi menegaskan ia mengajarkan Islam moderat, dan anak-anak setidaknya ada tujuh, tetapi beberapa terlihat lebih muda. Dia tidak menyangkal mereka dikurung, tetapi mengatakan itu hanya selama jam belajar "untuk menempatkan disiplin pada mereka".

Pada tahun 2011, empat anak laki-laki melakukan pelarian dan diklaim tidak hanya bahwa mereka telah dipaksa untuk bekerja di lokasi konstruksi, tapi itu di sekolah, mereka telah meninggalkan lapar, mengingat air mentah untuk minum dan hanya diajarkan Islam, bahasa Indonesia dan matematika.
Baihaqi menegaskan anak-anak membesar-besarkan, mengatakan mereka telah "nakal" dari sebelum mereka tiba. Dia setuju bahwa kadang-kadang murid-muridnya melakukan pekerjaan di lokasi konstruksi, tetapi mengatakan mereka menikmatinya.
Pelajaran anak laki-laki dimulai pada 4 am dengan doa. Sekolah berlanjut, dengan istirahat dan tidur siang, sampai 9, di mana ada tujuh jam doa dan membaca Al-Quran dan hanya 3 1/2 jam untuk "ilmu alam, ilmu sosial, membaca dan menulis".

Baihaqi mengatakan ia merekrut mahasiswa baru di Papua setiap tahun dan bersumpah orang tua memberikan persetujuan mereka. Tapi anak-anak hanya melakukan perjalanan pulang setiap tiga tahun. Mereka jangan lewatkan tua mereka, katanya, dan orang tua sadar setuju untuk pengaturan.

Arist Merdeka Sirait, kepala perlindungan anak non-pemerintah kelompok Komnas PA di Indonesia, mengatakan;
memisahkan anak-anak selama itu "berarti menghapus akar budaya mereka", terutama jika nama dan agama mereka juga berubah. "Ini sangat berbahaya," tambahnya. Tapi Departemen Agama yang kuat di Indonesia tidak memiliki masalah dengan itu. Ini didorong, pada kenyataannya, kata direktur divisi pesantren Saefudin, karena, "Semakin lama Anda tinggal [di pesantren], semakin Anda akan mendapatkan berkah."

Komisi Perlindungan Anak pemerintah Indonesia, KPAI, juga optimis. Wakil ketua Asrorun Ni'am, yang juga anggota senior Dewan Fatwa MUI, badan penasehat Islam pemerintah, lebih khawatir tentang "sentimen keagamaan" kita mungkin membangkitkan dengan menulis cerita.
"Itu melawan semua upaya untuk membangun suasana yang harmonis," ia memperingatkan kita.
Hukum jelas. Konvensi PBB tentang Hak Anak, di mana Indonesia merupakan salah satu pihak, mengatakan anak-anak tidak boleh dipisahkan dari keluarga mereka karena alasan apapun, bahkan kemiskinan.

Dan UU Perlindungan Anak Indonesia meliputi hukuman penjara lima tahun bagi mereka yang mengkonversi anak untuk agama yang berbeda dari keluarga mereka. Di Papua Barat, tokoh agama memiliki sedikit keraguan bahwa memindahkan anak-anak merupakan bagian dari upaya yang lebih luas untuk membanjiri penduduk pribumi,
"Ini adalah proyek jangka panjang Indonesia untuk membuat Papua tempat Islam," kata kepala gereja Baptis provinsi, Socratez Yoman. "Kalau Jakarta ingin mendidik anak-anak Papua," kata Benny Giay pemimpin Kristen, "mengapa mereka tidak membangun sekolah di Papua?"
Kita tidak bisa memastikan apakah pemerintah Indonesia atau lembaga yang aktif dalam gerakan anak-anak. Tetapi beberapa organisasi memiliki dukungan tingkat tinggi. AFKN didanai oleh zakat (sedekah Islam) disampaikan melalui lengan amal milik negara Bank BRI Indonesia; Aloysius Kowenip berbicara tentang "pemerintah daerah" pendanaan; donor Daarur Rasul meliputi "beberapa petugas polisi dan militer" bertindak secara pribadi, dan setidaknya satu kelompok tergerak oleh sebuah pesawat militer.

Mungkin, seperti gerakan terdokumentasi dengan baik anak-anak di Timor Timur, operasi Papua tidak memiliki dukungan pemerintah tetapi menikmati persetujuan aman/legal di tingkat tinggi masyarakat Indonesia.

Andreas Asso selamat untuk menceritakan kisahnya, tapi tetap marah pada bagaimana ia ditipu meninggalkan rumah dataran tinggi, lalu ditinggalkan nasibnya.

"Aku bisa memiliki pendidikan ada di Wamena. Beberapa teman saya yang tinggal telah lulus dari sekolah ... pekerjaan impian saya adalah menjadi seorang polisi. Tapi aku melihat ke belakang, dan saya telah mencapai apa-apa.", akhir.

Pasal 25 Piagam Jakarta yang penulis kutip berikut ini semoga bukan maksud dari misi Papua diatas; Kaum Yahudi dari Bani ‘Awf adalah satu umat dengan mukminin. Bagi kaum Yahudi agama mereka, dan bagi kaum muslimin agama mereka. Juga (kebebasan ini berlaku) bagi sekutu-sekutu dan diri mereka sendiri, kecuali bagi yang zalim dan jahat. Hal demikian akan merusak diri dan keluarga.

Prilaku kita sudah kebablasan. Selain ribuan muda mudi Papua yang di islamkan, sebuah penelitian di Mesir mengungkapkan, dari jumlah seluruh anggota pejuang oposisi yang hendak menumbangkan rezim mubarak saat ini, 60 persen anggotanya berasal dari muslim Indonesia yang berjihad disana. Laporan tersebut menghawatirkan adanya balasan serangan dilancarkan Amerika kepada Indonesia tinggal tunggu saatnya saja.  
Kita juga perlu sadari, negara terakhir yang di akui PBB selain palestina adalah sudan selatan. Hanya karena faktor ribut ribut kepercayaan agama, Sudan terbelah menjadi dua bagian negara terpisah yang diakui dunia.  Bedanya, Papua menjadi satu pulau dua negara saat ini hanya karena faktor kepentingan ekonomi dunia. Apa jadinya dengan misi "islamisasi" Papua saat ini? “Pancasila Rumah Kita” telah pergi dan terkubur bersamaan dengan penyanyinya Franky Sahilatua...


[1] ). http://www.smh.com.au/lifestyle/theyre-taking-our-kids-20130429-2inhf.html


Menurut Anda

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.